Epilog 2016, "Golden Inspiration"

Foto: Fajar Satria Lubis
Epilog BEM Polmed 2016 “Golden Inspiration” yang diselenggarakan pada Sabtu (4/6) di Gedung Serba Guna Politeknik Negeri Medan merupakan acara penghujung dari program kerja BEM dan dihadiri lebih dari 200 orang. Jika diawal BEM memberikan banyak edukasi maka di kegiatan Epilog ini lebih mengarah pada hiburan, terbukti dari banyaknya hiburan yang ada saat acara berlangsung seperti DJ, band, dan lain-lain.

Selain hiburan, juga dilangsungkan penganugerahan yang terdiri atas beberapa kategori seperti UKM terbaik yang dimenangkan oleh UKM Pers Neraca, ORMAWA terfavorit yang dimenangkan oleh UKM Islam dan HMPS terbaik yang dimenangkan oleh HMPS Manajemen Informatika. Penilaian UKM terbaik dan HMPS terbaik sendiri dinilai oleh tim khusus yang menilai program kerja setiap UKM dan HMPS. Selain itu juga diumumkan penerima BDUM (Bantuan Dari dan Untuk Mahasiswa) yang lolos seleksi.

Berkaitan dengan penilaian ORMAWA terfavorit yang dilakukan melalui jalur voting di sosial media Instagram, Akram menjelaskan, “Kita buat di Instagram karena kita tahu sekarang facebook dan twitter sudah mulai ditinggalkan dan banyak yang beralih ke Instagram. Kemudian untuk mengunci akun itu karena sedikit banyaknya kita tahu itu mahasiswa Polmed atau bukan. Jadi kita memang mau benar-benar mahasiswa polmed yang menilai.”

Berkenaan dengan BDUM, BEM meminta bantuan sebesar Rp 5.000 per mahasiswa dan total dana yang terkumpul sebanyak Rp 9.000.000. Dari total pendaftar 300 orang, ada sekitar 100 orang yang mengembalikan formulir dan yang berhasil lolos sampai tahap akhir sekitar 30 orang dan terpilih 9 orang yang berhak menerima BDUM dengan nominal Rp 1.000.000 per mahasiswa.

“Kebetulan yang terkumpul genap 9 juta. Sebenarnya ada sedikit kami dari panitia menambahkan supaya genap 9 juta,” tutur Akram.

Mengenai kriteria penerima BDUM, Akram menjelaskan terdapat sekitar 10% dari pendaftar yang mempunyai niat untuk kuliah tetapi terkendala biaya. Kemudian panitia menaikkan lagi kriteria penerima menjadi mahasiswa yang terkendala biaya, memiliki banyak saudara kandung yang masih harus bersekolah dan/atau sudah tidak memiliki orang tua lagi. Akram juga menjelaskan, panitia tidak menargetkan 1 prodi 1 penerima BDUM karena di beberapa program studi memiliki mahasiswa yang banyak sehingga peluangnya lebih besar.

Dibalik keberhasilan Epilog tentu terdapat berbagai macam kendala. Akram menjelaskan, “Kita tahu sendiri Polmed ini sangat terbatas dalam memberikan dana. Makanya kita menggaet sponsor untuk acara ini. Kalau untuk kekurangan dana itu tidak ada, untuk surplus juga tidak ada. Jadi memang total semua biaya habis untuk kegiatan ini, karena ini juga terakhir kalinya. Saya juga berharap untuk kedepannya terkhusus untuk Epilog, ya, lebih ‘wah’ lagi. Kalau memang bersifat edukasi, semoga lebih mengedukasi. Sebagai tambahan, Epilog ini sudah dua kali diadakan tahun lalu dan tahun ini.” (HAH)

Related

BEM 4476045547847706208

Post a Comment

emo-but-icon

Hot in week

Recent

Comments

Gallery

Twitter

item